Berani Move ON…Rejeki ada yang ngatur..!

Satu tulisan ini, berawal dari diskusi dan obrolan pendek saya di telp dengan kakak yang sudah hampir 6 tahun bekerja pada perusahaan otomotif sebagai operator yang nampak “galau” karena ada kabar bahwa dia akan dimutasi ke daerah Jakarta yang gak tau jadi mutasi sebagai apa nanti posisi yang akan ditempati, karena di Jakarta tidak ada produksi, melainkan kantor pusat data, sedangkan Kakak sendiri hanya lulusan SMK Listrik.
Sekarang ini bayangan kakak cuma “macet” nya Jakarta dan jauhnya rumah baru-nya. Satu lagi yang dipikirin, mau diposisi mana nanti kerja di pusat data itu. “Pusing gw Omm..” katanya dengan suara merendah.

Diobrolan itu saya hanya menyarankan, “jalani aja dulu..nanti dikasih jalan yang lebih baik. Ngebayangin mah gak akan selalu bener. Lagi pula mau gemana lagi sudah ada tanggungan istri, utang dengan orang tua buat bangun rumah, mending berani coba dulu gawe di jakarta”.

Kisah lagi, ketika saya mengobrol dengan teman kerja yang qodarullah dia tinggal dan tidur di kantor, tidak ngekost. Kini, lama-kelamaan tempat tidurnya menjadi tempat barang-barang bekas alias gudang.
Saya tanyakan ke teman saya, “Mas tidur dimana klo kamar gini jadi gudang n berantakan”.
“Saya tidur di bangku km tuh Di, saya gabungin bangku yang lain trus tidur deh”, jawabnya.
“Waah, bisa Mas tidur di bangku kerja gitu ? gak pegel ? tiap hari gitu ? “, Saya tanyakan lagi.
“Ya gemana lagi Di, kamar ini udeh berantakan banget. Panas lagi..pengap..”, jawabnya.
“Mas gak kepikiran mau cari kost aja gitu Mas ? tidur di bangku gitu gak sehat Mas ?”, saya bertanya.
“Ya iya sih Di, pegel n gak sehat. Mau Di, cuma gak boleh sama atasan..disuruh jaga kantor juga mungkin..”, jawabnya lagi.

Jawaban terakhir ngebuat saya males deh tanya lagi. Kok mau gitu ya dengan ketidaknyamanan seperti itu..? gak berani move on ? takut nanti dipecat sama atasan ? aaahh, sayang banget. Padalah teman saya bukan OB.

Kisah sama lagi ketika saya ngobrol dengan teman satu kuliah dulu. Teman saya, satu bidang pekerjaan (Programmer) belum berani bekerja di luar kotanya. Saya coba ajak dia bekerja di Jakarta, saja jelaskan di Jakarta itu kerjanya programmer paling begini, gajinya minimal segini buat programmer, nge-kost paling murah segini, transportasi ada busway n KRL dan berbagai macam usulan yang saya sarankan kepada teman saya satu ini. Satu hal penting lagi kerja di Jakarta itu pengalamannya lumayan, banyak bisnis yang bisa dipelajarin.

Saya sedikit ngotot untuk mengajak dia bekerja di Jakarta karena (selain teman yang banyak bantu waktu kuliah dulu) saya diskusi gaji seorang programmer di kotanya yang masih tergolong rendah, padahal skill dia bagus dan nanti bakalan berkembang kerja di Jakarta.

Tetep teman saya satu ini enggan meninggalkan rumahnya. Saya sedikit kecewa, tapi yaa dia yang nentuin hidupnya sendiri. Saya berharap dapet yang terbaik nantinya buat kedepan baik buat dia, keluarganya juga.
Dari ketiga kisah itu, mungkin bisa jadi pelajaran. Banyak diantara kita sedikit takut ketika ada perubahan saat posisi kita *terasa* aman. Padahal belum tentu aman. Menurut saya, kalau kerja sudah aman, tidak ada tantangan, justru itulah waktunya kita mesti move on mencari tantangan lain agar kerja bergairah lagi, gak gitu-gitu doank kerjanya, bosen kaan..

Lalu, kita tidak berani keluar dari box “aman” karena kita terlalu membayangkan hal yang masih belum tentu terjadi. Terlalu takut nanti inilah, nanti itulah..alah..itu belum tentu..tinggal jalanin dulu aja, klo memang begitu..yaa move on lagi..

Yang mungkin banyak pertimbangan ketika kita ada tanggungan atau membutuhkan dana lebih banyak untuk waktu kedepan sedangkan kerjaan kita sudah tidak nyaman, tidak betah atau sudah terlalu berat untuk bekerja di perusahaan.

Ini pernah saya alami ketika move on dari perusahaan ternama yang sudah terkenal, sudah ada jaminan kedepan (*hanya bayangan saja), namun sayangnya saya masih tidak nyaman dengan bekerja di perusahaan tersebut dikarenakan jauh, waktu dan ibadahnya susah.

Sebelum coba untuk move on, ada banyak sekali pemikiran, nanti itulah, nanti ini trus gemana nanti. Akhirnya saya beranikan saja move on, mengundurkan diri dan coba mencari pekerjaan lain yang berharap lebih baik dari sebelumnya. Harapan tentu mesti diusahakan, didoakan dan disertai pasrah..cuma itu yang sering saya dengar dari orang tua. Ternyata, tidak lama setelah move on dari perusahaan itu, saya ada panggilan bekerja kembali pada perusahaan travel.

Awalnya saya pikir, perusahaan kecil..apa mungkin saya dapatkan gaji lebih besar dari perusahaan sebelumnya ya ?? Tanpa pikir panjang, saya coba saja maju ke perusahaan tersebut, jalani wawancara, test teknik dan hari itu juga ternyata diterima. Saat menuliskan gaji yang diharapkan saya tuliskan lebih besar dari perusahaan lama. Dan ternyata, deal dengan gaji yang lebih dari gaji sebelumnya. Saya lantas bersyukur, selalu ada jalan…

Perusahaan sekarang lebih dekat, gaji lebih dan satu lagi yang saya merasa nyaman adalah waktu untuk ibadah lebih baik dari perusahaan sebelumnya.

Satu pelajaran yang saya masih percaya adalah keberanian kita untuk move on, pindah dari keadaan yang lebih baik dari keadaan sebelumnya itu adalah hak kita. Kita juga yang nentuin, kita juga yang merasakan. Jangan pernah takut untuk mencoba, saat mencoba ada 2 kemungkinan “berhasil” mendapatkan keadaan yang lebih baik atau “gagal”. Jika tidak mau mencoba, hanya ada 1 kemungkinan yaitu “gagal” tidak merubah sedikitpun dari kondisi kita.

Jika teman bingung antara bekerja atau usaha atau mungkin ingin bekerja di tempat yang lebih baik namun terbentur dengan kondisi tanggungan seperti anak atau istri atau hal lain yang akan mengurangi pendapatan teman, jangan takut move on. Rejeki yakin udah ada yang ngatur.

Iklan

Silahkan Komentar...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s